Mengenal Lebih Dekat Apa Itu Panel Lantai AAC?

APA ITU PANEL LANTAI AAC? Autoclaved Aerated Concrete (AAC) adalah bahan bangunan inovatif yang luar biasa yang telah digunakan di Eropa selama lebih dari 80 tahun dan di AS selama lebih dari 15 tahun. Produk dan sistem telah dikembangkan untuk semua jenis industri konstruksi: Industri, komersial, bangunan bertingkat tinggi, sekolah, rumah sakit dan banyak lagi.

Daftar isi:

  1. Sejarah Panel Lantai AAC
  2. Sejarah Panel Lantai Hebel
  3. Sistem Produksi Panel Lantai AAC
  4. Kelebihan Panel Lantai AAC

Panel lantai AAC adalah beton ringan yang dibentuk menjadi lembaran panel untuk berbagai aplikasi konstruksi pemikul beban dan non-pemikul beban. Ini dibuat dari pasir, semen, bahan daur ulang, kapur, gipsum, pasta aluminium dan agen aerasi. Ini dibentuk, dipotong dan tekanan uap disempurnakan dalam autoclave sebelum dikemas, siap untuk diangkut.

Panel lantai AAC memberikan lebih banyak manfaat dari beton tradisional seperti kekuatan, akustik, tahan api, ketahanan terhadap hama dan pemasangan lebih cepat, menghemat waktu konstruksi yang berharga. Ini memiliki kombinasi unik dari massa termal dan isolasi menyediakan lingkungan hidup yang lebih nyaman.

Panel Lantai AAC (Autoclaved Aerated Concrete) juga dikenal sebagai beton ACC (Autoclaved Cellular Concrete), atau disebut ALC (Autoclaved Lightweight Concrete). Istilah lain dari panel lantai AAC ini, beton ringan diautoklaf, beton selular, beton berpori adalah beton ringan pracetak. Bahan bangunan beton ringan ditemukan pada pertengahan tahun 1920-an yang secara bersamaan menyediakan struktur, isolasi, dan tahan terhadap api. Beragam produk AAC diantaranya: blok (bata ringan), panel dinding, atau panel lantai dan atap.

Sejarah ditemukannya produk panel lantai beton ringan AAC

Produk AAC disempurnakan pada pertengahan tahun 1920 oleh arsitek Swedia oleh penemu Dr Johan Axel Eriksson, bekerja sama dengan Profesor Henrik Kreuger di Royal Institute of Technology. Ia memulai produksi di Swedia pada tahun 1929 di sebuah pabrik di Hällabrottet dan dengan cepat menjadi sangat populer. Siporex didirikan di Swedia pada tahun 1939 dan saat ini memiliki pabrik dan lisensi di 35 lokasi di seluruh dunia.

Pada tahun 1940, merek dagang Ytong diperkenalkan, di Swedia sering disebut sebagai “beton biru” karena semburat kebiruan nya. Versi Ytong dihasilkan dari alum shale, yang isinya karbon yang mudah terbakar membuat bermanfaat untuk digunakan dalam proses produksi.

Bersaing merek beton Siporex diproduksi di Tuzla, Bosnia, digunakan bahan baku lainnya. “Ytong” diakuisisi oleh Siporex dan hari ini menghasilkan “Siporex” di bawah “Ytong” merek pabrik di Tuzla, Bosnia. Sayangnya, lapisan bahan yang digunakan untuk Ytong juga mengandung uranium ini mendapatkan kritikan pedas, karena hal ini yang membuat bahan mengeluarkan gas radon radioaktif ke gedung.

Pada tahun 1972, Swedish Radiation Safety Authority menunjukkan ketidaksesuaian dari bahan konstruksi radon-emitting, dan penggunaan bahan alum slate dalam produksi Ytong berhenti pada tahun 1975. Ytong diproduksi setelah 1975 sudah tidak menggunakan bahan baku tanpa kandungan uranium.

Produksi AAC di Eropa mengalami perkembangan yang cukup lambat, tetapi industri ini berkembang pesat di Asia karena permintaan yang kuat di perumahan dan gedung komersial. China, Asia Tengah, India, dan Timur Tengah adalah yang terbesar dalam hal manufaktur dan pengguna produk AAC.

Panel lantai AAC sangat cocok untuk daerah perkotaan dengan gedung-gedung tinggi termasuk dalam variasi suhu tinggi. Karena kepadatan yang lebih rendah, bangunan tinggi dibangun menggunakan panel lantai AAC membutuhkan lebih sedikit baja dan beton untuk struktural bangunan.

Penggunaan mortar untuk meletakkan blok AAC berkurang karena jumlah yang lebih rendah dari sendi. Demikian pula, material yang dibutuhkan untuk pengiriman juga lebih rendah karena akurasi dimensi produk AAC. Efisiensi isolasi termal yang baik dari produk AAC ini membuatnya cocok untuk digunakan di daerah dengan suhu ekstrim, karena menghilangkan kebutuhan untuk bahan konstruksi terpisah sebagai isolasi panas, yang akhirnya menggunakan panel lantai AAC mengarah pembangunan konstruksi menjadi lebih cepat dan penghematan biaya.

Meskipun semen biasa dapat digunakan, sebagian besar bangunan didirikan dengan bahan AAC menggunakan lapisan mortar tipis di ketebalan sekitar ⅛ inci, tergantung pada kode bangunan nasional. bahan produk AAC bisa dilapisi dengan senyawa semen atau plester untuk menjaga terhadap unsur-unsur, atau ditutupi sama dengan bahan seperti batu bata atau vinyl.

Sejarah panel lantai Hebel AAC

1929. Awal produksi komersial AAC di Yxhult, sekitar 200 kilometer barat Stockholm (Swedia). Blok pertama dijual dengan nama Yxhults Anghardade Gasbetong, dari mana nama merek Ytong berasal.

1940-an. Asal-usul merek Hebel di Jerman, ketika Josef Hebel mengembangkan produk AAC baja yang dipatenkan dan memulai pabrik pertama untuk produksi industri elemen konstruksi untuk dinding, langit-langit dan atap.

1951 / 1952. Di Jerman, produksi blok Hebel dimulai di Salzgitter dan Messel.

1948. Haniel memulai perdagangan dengan bahan bangunan; Bisnis Xella berasal dari kegiatan perdagangan dan konstruksi Grup Haniel (Franz Haniel & Cie. GmbH dan afiliasi dan anak perusahaannya).

1951. Haniel memulai produksi batu apung.

1956. Haniel mulai memproduksi unit kalsium silikat dimulai dengan akuisisi.

1994. Haniel Group menerapkan program restrukturisasi portofolio dan membuang kegiatan non-inti yang diikuti oleh inisiatif strategis untuk membangun posisi yang lebih kuat di pasar untuk bahan bangunan dinding. Proses konsolidasi ini di pasar bahan bangunan tembok Jerman yang diprakarsai oleh Grup Haniel termasuk beberapa akuisisi produsen CSU Jerman menengah.

2001. Akuisisi kelompok Fels / Hebel. Hal ini melengkapi dan memperkuat portofolio produk bahan-bahan pembangun dinding dengan merek Ytong dan Hebel yang sudah mapan, meningkatkan derajat integrasi vertikal (dengan kegiatan kapur dari Fels), memperluas produk dan portofolio pasar dengan papan serat gipsum dengan kegiatan merek Fermacell dan memperluas kehadiran internasionalnya.

2003. Pengenalan merek Xella dan peluncuran di Pameran Perdagangan BAU Munich.

2004-2013. Xella melanjutkan ekspansi global yang berfokus pada negara-negara Asia dan Tengah dan Eropa Timur selama waktu ini. Di segmen bisnis Bahan Bangunan Xella memperoleh 27 pabrik antara 2004 dan 2015, yang sebagian besar berlokasi di Eropa Tengah dan Timur, Cina, dan Amerika. Secara khusus, pada tahun 2012 Xella mengakuisisi pabrik AAC di Republik Ceko di segmen Bahan Bangunan dan pabrik papan serat gipsum yang belum selesai di Orejo, Spanyol, yang mulai beroperasi pada Mei 2013, di segmen bisnis Lapisan Kering.

2008.Haniel menjual Grup ke dana yang disarankan oleh afiliasi GS, dan hiburan dan / atau kendaraan investasi yang dikelola oleh PAI Partners, pemegang saham tidak langsung Xella saat ini.

2010. Perluasan ke dalam area bisnis baru yang disebut Ecoloop, yang mengembangkan dan bermaksud memasarkan teknologi AAC ini di bawah merek Hebel.

Bahan dasar dan sistem produksi panel lantai AAC

Bahan dasar

Tidak seperti kebanyakan aplikasi beton lainnya, panel lantai AAC diproduksi tidak menggunakan agregat lebih besar dari pasir. pasir kuarsa, gypsum dikalsinasi, kapur (mineral) dan / atau semen dan air yang digunakan sebagai agen pengikat.

Sistem produksi

  • Bubuk aluminium digunakan pada tingkat volume 0,05% -0,08% (tergantung pada kepadatan setelah ditentukan). Di beberapa negara, seperti India dan China, fly ash yang dihasilkan dari pembangkit listrik termal dan memiliki 50-65% kandungan silika digunakan sebagai agregat.
  • Ketika panel lantai AAC dicampur dan dalam bentuk cor, beberapa reaksi kimia terjadi yang memberikan panel lantai AAC menjadi ringan (20% dari berat beton) dan memiliki sifat isolasi termal. Bubuk aluminium bereaksi dengan kalsium hidroksida dan air untuk membentuk hidrogen. Busa gas hidrogen dan menggandakan volume campuran baku menciptakan gelembung gas dengan diameter hingga 3mm (⅛ inci). Pada akhir proses beton, hidrogen lolos ke atmosfer dan digantikan oleh udara.
  • Ketika bentuk dikeluarkan dari bahan, itu padat namun tetap lembut. Hal ini kemudian dipotong menjadi baik itu blok (bata ringan) atau panel lantai, dan ditempatkan di sebuah ruang autoclave selama 12 jam. Selama proses pengerasan tekanan uap ini, ketika suhu mencapai 190 ° Celsius (374 ° Fahrenheit) dan tekanan mencapai 8 sampai 12 bar, pasir kuarsa bereaksi dengan kalsium hidroksida untuk membentuk kalsium silikat hidrat, yang memberikan produk AAC memiliki kekuatan tinggi dan sifat unik lainnya.
  • Karena suhu yang digunakan panel lantai AAC relatif rendah betul-betul dipertimbangkan tidak dianggap hanya sebagai pelat lantai pracetak biasa tapi unit batu beton ringan. Setelah proses autoklaf, bahan yang siap untuk segera digunakan di lokasi konstruksi.
  • Tergantung pada densitas, hingga 80% dari kandungan udara pada panel lantai. Panel lantai AAC memiliki kepadatan rendah juga menyumbang beban kompresi yang rendah terhadap struktural bangunan di bawahnya. Hal ini panel lantai memiliki kuat tekan hingga 8 MPa (1160 PSI), dan berat jenis sekitar 50% lebih ringan dari beban beton biasa.

Baca: Panel lantai Grand Elephant, dimensi, harga, dan spesifikasi

Panel lantai Grand Elephant
Panel lantai Grand Elephant

Berikut juga produk panel lantai AAC yang ada di Indonesia: Panel lantai Citicon, spesifikasi teknis, ukuran, dan harga

Panel Lantai Citicon
Panel Lantai Citicon

Sejak tahun 1980, telah terjadi peningkatan di seluruh dunia dalam penggunaan bahan panel lantai AAC dan bata ringan AAC. Pabrik baru dibangun di Australia, Bahrain, Cina, Eropa Timur, India, Israel, dan Amerika Serikat. Panel lantai AAC semakin digunakan oleh pengembang, arsitek, dan pembangun rumah di seluruh dunia.

Keuntungan dan kelebihan panel lantai AAC

Produk AAC telah diproduksi selama lebih dari 70 tahun, dan ia menawarkan beberapa keuntungan yang signifikan atas bahan bangunan beton lainnya, salah satu yang paling penting adalah mampu mengurangi dampak lingkungan.

1. Peningkatan efisiensi termal

Mengurangi pemanasan dan beban pendinginan pada bangunan yang dapat memungkinkan dapat terjadi penghematan energi.

2. Struktur beton berpori

Memungkinkan untuk memiliki keunggulan ketahanan terhadap api.

3. Mudah pengerjaan

Memungkinkan pemotongan akurat, yang mengurangi bahan terbuang selama penggunaan.

4. Efisiensi sumber daya

Memberikan dampak lingkungan yang lebih rendah dalam semua fase siklus berlangsung, dari pengolahan bahan baku serta pembuangan limbah.

5. Hemat biaya operasional

Penghematan biaya & energi dalam transportasi, biaya tenaga kerja, dan meningkatkan kemungkinan daya tahan selama aktivitas seismik. Mengurangi biaya proyek. Anda dapat bandingkan biaya ngedak menggunakan panel lantai AAC dengan beton lainnya “Perbandingan harga antara panel lantai vs dak cor konvensional, dan dak keraton

6. Ramah Lingkungan

Ketika digunakan, hal ini membantu untuk mengurangi setidaknya 30% dari limbah lingkungan dibanding dengan beton tradisional. Ada penurunan 50% dari emisi gas rumah kaca. Bila mungkin, menggunakan beton ringan AAC adalah pilihan yang lebih baik bagi lingkungan.

7. Hemat energi

Ini adalah properti yang sangat baik yang membuat isolator yang sangat baik dan itu berarti lingkungan interior lebih mudah untuk mempertahankan. Bila digunakan, biasanya tidak perlu untuk insulasi tambahan.

8. Isolasi Akustik

Ketika Anda memikirkan beton, Anda tidak mempertimbangkan mengenai polusi suara, namun beton ringan AAC memiliki kinerja isolasi akustik yang sangat baik. Hal ini dapat digunakan sebagai penghalang suara yang sangat efektif.

9. Tahan Api

Sama seperti dengan beton biasa, ACC tahan api. Bahan ini benar-benar anorganik dan tidak mudah terbakar.

10. Beton berpori

Bahan ini sangat sejuk dan memungkinkan untuk difusi air. Hal ini akan mengurangi kelembaban di dalam gedung. Beton ringan ACC akan menyerap kelembaban dan rilis kelembaban; ini membantu mencegah kondensasi dan masalah lain yang berkaitan dengan jamur.

11.Tidak beracun

Tidak ada gas beracun atau zat beracun lainnya di beton ringan AAC. Tetapi itu juga tidak mudah diserang tikus atau hama lainnya.

12. Ringan dan kuat

Panel lantai AAC atau bata ringan yang terbuat dengan sistem AAC memiliki berat sekitar seperlima dari beton biasa. Diproduksi dalam ukuran yang mudah dikerjakan untuk proses konstruksi cepat.

13. Akurasi

Panel lanati dan blok terbuat dari beton ringan AAC diproduksi dalam ukuran yang tepat dan presisi. Mudah disesuaikan dalam pemasangan karena mudah dipotong sesuai ukuran yang diinginkan.

Kesimpulan:

  1. Panel lantai AAC sebagai beton ringan pracetak digunakan di seluruh industri konstruksi bangunan untuk menyediakan komponen bangunan ringan yang kuat.
  2. Ini diklasifikasikan sebagai beton struktural atau non struktural berdasarkan kekuatannya, yang biasanya ditentukan oleh jenis agregat yang digunakan dalam campuran beton.
  3. Mirip dengan beton berat normal, beton ringan terdiri dari campuran semen Portland, pasir, air, dan berbagai agregat ringan.
  4. Ini bisa digunakan hampir di mana saja beton berat normal digunakan, termasuk balok beton, komponen pracetak, lantai, dinding, dan finishing eksterior.
  5. Beton ringan juga ideal untuk banyak aplikasi non-struktural, termasuk meja, curbs, talang, balkon, dan geladak.
  6. Ini dianggap tahan lama, tahan terhadap unsur-unsur hama atau jamur, dan bisa memberikan solusi hemat biaya untuk banyak aplikasi arsitektural.

Order dan pemesanan panel lantai, hubungi:

Iyet Hidayat
Telp/sms : 0821-7824-2523
WA : 0821-7824-2523
Email: lantaihebelpintar@gmail.com

GALUH KARYA PERDANA CV

Agent, Supplier dan Applicator Panel Lantai

Alamat : Jln. Raya PLP / STPI Curug, Puri Asih Recidence 1 Blok E No. 1, Serdang Wetan Legok, Kab: Tangerang, 15810

Komentar Semudah di Facebook
Mengenal Lebih Dekat Apa Itu Panel Lantai AAC?
5 (100%) 14 votes